Postingan

[ Ngoceh ] : Bagian 2 - Membela Orang-Orang Slow Respon

Gambar
BACA OCEHAN SEBELUMNYA DI SINI

Setelah sekian lama menunggu, setelah hampir saja saya melupakan akun jahiliyah saya, ada email masuk dari facebook.

Dengan penuh semangat saya buka. Dan beginilah jawaban mereka kira-kira.

SELAMAT! Akun anda kami BLOKIR! Alasan dibalik pemblokiran ini karena anda termasuk orang-orang yang telah memalsukan identitas. Sudah kami ingatkan. Cukup alamat saja yang palsu. Namamu jangan~

YA IYALAH! GOBLOK LU RIN!

Sudah jelas-jelas di bagian term and condition yang saya centang ASAL saat mendaftar, harus menggunakan nama asli. Semacam diam-diam ngambil jatah makan siang sodara, tapi makannya di depan mukanya.
Terlepas dari kegoblokan saya itu, saya justru bersyukur. Jejak kealayan saya di FB jadi musnah. Karena saya cukup tahu, meskipun akun jahiliyah tersebut dapat diselamatkan dengan mengganti nama yang normal pun, saya pasti akan dibayang-bayangi kenistaan masa lalu. Jejak-jejak saya masih terekam. Saya pasti akan eman-eman untuk menghapus kenangan-kenangan itu, …

[ Ngoceh ] : Bagian 1 - Dari Akun Jahiliyah Sampai Detoksifikasi Sosmed

Gambar
Sedikit curhat.
Sudah setahun – lebih bahkan – sejak saya bilang ke orang lain bahwa saya ingin mengurangi interaksi dengan sosmed. Pada teman saya waktu itu, saat kuliah basa inggris di mana masing-masing kami harus men-dobleh-kan apapun tentang diri sendiri. Teman saya mengerutkan kening. Meski kalimat ‘pengen lebih hidup di dunia nyata’ telah saya sertai dengan ‘ya memang keduanya perlu, tapi sosialisasi secara langsung kan lebih penting’.

Dari situ saya sadar, bahwa memang, beberapa orang sudah sedemikian lekat dengan sosmed. Berpikiran untuk meninggalkannya untuk jangka waktu tertentu merupakan sebuah ide aneh. Namun, hal itu sebenarnya wajar. Mengingat segala macam koordinasi – baik itu tugas, event, atau bahkan kerjaan – saat ini lebih dominan dilakukan melalui instant messenger.

Merunut beberapa tahun ke belakang, saya termasuk orang yang aktif di sosmed sebenarnya. Zaman SMP, saya masih ingat, pernah mendaftarkan diri di segala macam platform. Kalau ada tombol sign up, bawaannya…

[ Ngopini ] : Sertifikasi Nikah... Syarat Wajib, Syarat Sah, atau Sunah?

Gambar
Obrolan pagi ini diawali dengan julid-an Mamak soal anak tetangga yang baru saja masuk kuliah a.k.a. maba, tapi justru mau melangsungkan prosesi lamaran. Apakah memang sudah menjadi naluri mamak-mamak nggak bisa untuk tidak berkomentar soal kehidupan orang luar? "Lha neg wis ngono kuwi lak yo rasah kuliah wae to?" ungkap Mamak berapi-api. Jika sudah begitu saya dan Bapak hanya mendengarkan, sesekali tanya kalau kepo. Atau menanggapi untuk sekadar 'nglegani'. Kadang kalau julid-nya kelewatan saya atau bapak menegur: "Tiati lho, Mak weki ra ngono kui...." "Hayo suudzan... suudzan...," yang sering saya katakan sambil nunjuk-nunjuk Mamak setengah tertawa. "Ngko awakdewe yo marai diomongke uwong lho, Mak...." Lalu mamak sambil mecucu pun mutung, "Yowis! Rasido cerita!" Dan segala tanggapan-tanggapan lain yang menunjukkan seakan-akan Mamak adalah orang paling berat dalam menanggung dosa ghibah. Seakan lupa bahwa kami juga pernah membawa…

[ Ngoceh ] : Tentang Dendam, Orang yang Tersakiti, dan Bias Konfirmasi

Gambar
Ini adalah sebuah random talk tentang: Dendam. Entah kenapa sekarang saya jadi tidak bisa woles dengan tingkah/perilaku seseorang setelah sebelumnya, saya adalah orang yang cinta damai. Selow. Biasa aja. Kayak Pak Jokowi. Bahkan sangat berbakat untuk bersikap ‘seakan tak terjadi apa-apa’ kepada yang menyakiti. Namun akhir-akhir ini, saya sedikit putus asa denganhuman beings. Gampang down karena perlakuan/komentar orang, bahkan kadang, sekalipun itu tidak ditujukan pada saya. Overthinking! Segala perlakuan orang lain terhadap saya di masa lalu seakan ter-recall tanpa komando akibat terstimulus oleh beberapa hal yang saya rasa dan saksikan belakangan. Benci pada orang-orang yang tidak bisa memahami orang lain, tidak bisa selow, terlalu membesar-besarkan keburukan suatu hal, bersikap seolah-olah dia tak pernah melakukan kealpaan sama sekali, atau tidak akan pernah melakukan kebodohan serupa di masa depan, atau – lagi – tidak akan melakukan hal teledor – dengan kata lain merasa akan memilik…

[ Ngopini ] : Justifikasi Bisa Melukai. Anda Merasa Suci? Baca Ini!

Gambar
Dua hari yang lalu, saya memposting story Whatsapp yang intinya berisi beberapa fakta yang dimiliki mahasiswa calon guru matematika untuk melawan mitos: guru matematika adalah guru paling galak sedunia. Sontak beberapa adek saya-sebut saja murid saya ketika PLT kemarin, dan juga beberapa teman saya mengomentari. Sebagian besar bilang bahwa mitos itu bukan sekedar mitos, tapi memang benar adanya. Sebuah kesimpulan yang diperoleh berdasarkan pengalaman mereka selama ini. Namun tentu saja, kesimpulan itu tidak bisa diatasnamakan secara global, karena guru-guru yang mereka temui hanya sekedar sampel. Apa, sih. Sok-sok matematis. Oke, serius. Jadi ada satu jawaban dari seorang murid yang membuat saya agak berpikir dan merenung. Fyi murid saya waktu PLT kemarin adalah murid SMA. Dia berkomentar, “Kalo buat mbak Rini mitos, tapi kalau buat yang lain fakta.” Hmmmm. Dengan cepat saya membalas, “Lho, don’t judge the book by its cover, dek.” “Kenyataan kok, mbak,” katanya ngeyel. Saya jadi ingat…

[ Ngoceh ] : Soal Kejenuhan, Pernikahan, dan Kesendirian

Gambar
Dua minggu yang lalu tepatnya satu hari sebelum tanggal 1 Oktober, teman saya yang sama-sama suka nulis dan sering berpacu dalam hal tulis-menulis menantang saya untuk mengadakan program untuk diri sendiri ala-ala InkTober. Nulis di blog selama sebulan penuh, katanya. Membayangkannya saja saya seperti ingin gumoh. Karena sampai sekarang pun, motivasi saya nulis hanyalah ‘pengen’, atau ‘ngebet ingin menyampaikan sesuatu’. Kalau untuk sesuatu yang mengikat, saya angkat tangan. Bahkan program #7HariBerkisah yang selalu saya lakukan tiap akhir semester, kemarin tidak terlaksana. Mungkin energinya sudah habis buat nulis #MembunuhPerasaan. Tapi saya berjanji pada diri saya sendiri tidak akan membiarkan #7HariBerkisah musnah begitu saja. Singkatnya, sehari setelah teman saya menawarkan program tersebut, dia langsung membagikan link postingan barunya. Gercep, batin saya. Langsung saja saya meluncur dan membaca tulisannya karena kebetulan saya butuh hiburan waktu itu. Coba baca, tulisan teman…

[ Ngoceh ] : Sepenggal Kisah di Dua Pekan Awal

Gambar
“Ya memang, awal-awal jadi guru pasti kamu akan idealis. Tapi, lama-lama kamu akan capek menyaksikan kondisi dunia pendidikan yang sebenarnya. Miris, mbak. Yang ada cuma jengkel. Apa-apa serba salah, banyak tuntutan, banyak tekanan. Yang ‘luweh’ bakal ‘cari aman’, hanya sedikit yang masih bisa ‘tahan’. Pendidikan karakter digembor-gemborkan di kelas, tapi pelaksanaan sistemnya sama aja. ” -Seorang guru, 2018. Baru dua pekan kira-kira, aku-saya-gue-ai (terserah saya mau nyebut diri sendiri apa. Dulu-dulu sih ‘aku’, akhir-akhir ini ‘saya’, tapi untuk saat ini kayaknya pengen ‘gue’ aja. Because this post is classified to ‘ngoceh tegangan tinggi’. Biar mantep gitu, nge-feel. Tapi sepertinya nggak cocok juga. Nggak cocok dengan kepribadian saya yang kalem (?) Saya yakin kalau teman-teman saya baca ini akan protes. Tapi biar saja, iri tanda tak mampu. Intinya, saya lebih suka ‘saya’. Lebih romantis.) menjalani Praktik Lapangan Terbimbing di salah satu sekolah menengah atas. Untuk selanjutnya…